Onde dan Hari Ibu

Tanggal 22 Desember di tanah air diperingati sebagai Hari Ibu dan yang unik juga diperingati di China (dan juga komunitas chinese di negara-negara lain) untuk menghormati pengorbanan ibu namun dengan nama Hari Onde-onde. Onde-onde yang dimaksud di sini bukan kue onde-onde, melainkan ronde yang merupakan salah satu unsur membuat wedang ronde. Di negeri China perayaan tradisional ini dinamakan dengan “dongzhi” (arti harfiahnya “tibanya musim dingin”) dan selalu dirayakan setiap tanggal 22 Desember, kecuali pada tahun kabisat, pada tanggal 23 Desember.

22 Desember, Hari Ibu Di Sini, Hari Onde di China

Pada tanggal 22 Desember ini komunitas chinese membuat tangyuan (di sini dinamakan “ronde”) yang berbentuk bola terbuat dari tepung ketan (balls of glutinuous rice) dan diberi warna merah, hijau dan putih. Masing-masing anggota keluarga mendapat sebutir tangyuan ukuran besar dan beberapa yang berukuran kecil untuk dimakan bersama. Namun yang pertama dan yang utama mendapat persembahan tangyuan (atau ronde) ini adalah sang ibu, sebagai simbol bakti penghormatan atas kasih ibu yang tak terbatas.

Tersebut adalah legenda seorang ibu yang mempunyai seorang anak laki yang berprofesi sebagai tabib. Suatu hari sang anak ini berburu ramuan tumbuhan di hutan dan ternyata keliru mengenali tumbuhan untuk pengobatan. Pada saat dia mencoba makan tumbuhan ini, sekonyong-konyong matanya menjadi buta. Cinta sang ibu yang sedemikian besarnya membuatnya mencungkil kedua biji matanya untuk diberikan kepada anaknya, sehingga buah hatinya dapat melihat kembali. Dalam kesedihan atas pengorbanan ibunya, si tabib mendapat wahyu untuk membuat ramuan berbentuk bola yang terbuat tepung ketan. Dan sungguh merupakan mujizat, setelah makan ramuan ini, atas kuasa dewata mata sang ibu pulih kembali seperti sedia kala dan dapat melihat kembali.

Inilah simbolisme bakti hari Ibu di masyarakat chinese. Seperti namanya dongzhi sebenarnya tanggal 22 Desember ini merupakan puncak dari musim dingin yang dalam bahasa Inggris dinamakan “winter solstice”. Biasanya pada tanggal ini cuaca dingin mencapai batas maksimal dan untuk menghangatkan badan maka mereka menyantap wedang jahe ini. Dongzhi ini juga merupakan perayaan untuk mengingatkan bahwa manusia sudah bertambah usia satu tahun dan memohon berkat rezeki dan keselamatan. Di beberapa komunitas, hari onde ini merupakan reuni dari mereka yang mempunyai nama marga yang sama (dalam bahasa kita disebut zhe) untuk bersama-sama saling mempersembahkan ronde yang diberi warna yang menyala.

Entahlah apakah suatu kebetulan atau memang ada pertalian budaya, kita dan China sama-sama merayakan Hari Ibu pada tanggal 22 Desember. Kalau Anda melihat di pasar banyak dijual ronde pada tanggal 22 Desember kemarin, ini menyiratkan cara penghormatan komunitas chinese pada sosok ibu yang diberi nama dongzhi.

 

 
Sumber: kompasiana.com

Advertisements

Comments

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s